Pengaruh Lemak Terhadap kesehatan

Selasa, 25 Januari 2011

Laporan Parasitolosi semester III

PEMERIKSAAN TINJA SECARA MIKROSKOPIS
I. Tujuan
Adapun tjuan praktikum ini adalah untuk mengetahui jenis telr cacing yang terdapat pada feses
II. Metode
Metode yang dignakan pada praktikum ini adalah menggunakan sediaan basah
III. Prinsip
Dengan penambahan eosin, lugol dan garam fisiologis, maka telur cacing dan unsure-unsur lain yang terdapat dalam tinja terlihat jelas
IV. Dasar Teori
Dalam sediaan feses, ada empat jenis telur cacing yang biasa ditemukan yaitu: telur cacing gelang (Ascaris lumbricoides), telur cacing tambang (Necator americanus dan Ancylostoma duodenale), telur cacing cambuk ((Trichuris trichiura) dan telr cacing pita (Taenia saginata dan Taenia solium).
Cacing gelang, hospes satu-satunya adalah manusia. Penyakit yang disebabkannya disebut askariasis. Seekor cacing betina dapat bertelur sebanyak 100.000 sampai 200.000 butir sehari yang terdiri dari telur yang dibuahi dan yang tidak dibuahi. Telur yang dibuahi berukuran 60 x 45 mikron, yang tidak dibuahi 90 x 40 mikron. Menjadi bentuk infektif dalam waktu ± 3 minggu.
Cacing tambang menyebabkan penyakit nekatoriasis dan ankilostomiasis. Cacing betina N.americanus dan A.duodenale kira-kira mengeluarkan 9.000 dan 10.000 butir telur dalam sehari. Telur cacing tambang berukuran ± 60 x 40 mikron, berbentuk bujur dan berdinding tipis.
Cacing cambuk menyebabkan penyakit trikuriasis. Cacing betina dierkirakan menghasilkan 3.000-10.000 butir telur setiap hari. Telur berukuran 50-54 mikron x 32 mikron, berbentuk seperti tong dengan opperkulum jernih pada kedua kutubnya.
Cacing pita memiliki tubuh yang panjang yeng merupakan ruas-ruas proglotid. Baik Taenia saginata maupun Taenia solium memiliki ribuan telur yang tersimpan dalam proglotid. Telur bulat sempurna dan berdinding tebal. (Tjokronegoro.2003)
V. Alat dan Bahan
A. Alat-alat
- Objek glass
- Cover glass
- Lidi
- Pipet tetes
- Mikroskop
B. Bahan
- Sampel tinja cair
- Eosin 2%
- Garam fisiologis
- Lugol
VI. Cara Kerja
A. Membuat sediaan dengan pewarna eosin
- Disiapkan objek glass dengan dialasi tissue
- Diatas objek glass ditetesi 1 tetes tinja kemudian ditambahkan satu tetes eosin.
- Sampel diaduk dengan lidi hingga tercampur rata dengan eosin
- Sampel pada objek glass ditutup dengan cover glass
- Amati dibawah mikroskop
B. Membuat sediaan dengan garam fisiologis
- Disiapkan objek glass dengan dialasi tissue
- Diatas objek glass ditetesi 1 tetes tinja kemudian ditambahkan satu tetes garam fisiologis
- Sampel diaduk dengan lidi hingga tercampur rata dengan garam fisiologis
- Sampel pada objek glass ditutup dengan cover glass
- Amati dibawah mikroskop
C. Membuat sediaan dengan Lugol
- Disiapkan objek glass dengan dialasi tissue
- Diatas objek glass ditetesi 1 tetes tinja kemudian ditambahkan satu tetes lugol.
- Sampel diaduk dengan lidi hingga tercampur rata dengan lugol
- Sampel pada objek glass ditutup dengan cover glass
- Amati dibawah mikroskop
VII. Hasil Pengamatan
A. Hasil pengamatan pada sediaan dengan eosin
1. Telur cacing cambuk (Trichuris trichiura)
Ciri-ciri: - berebentuk oval lonjong (seperti tong)
- terdapat opperkulum di kedua ujungnya
- berwarna merah karena eosin
2. Telur cacing tambang
Ciri-ciri: - telur berbentuk lonjong
- dinding tipis bening
- permukaan dinding halus
- berwarna merah karena eosin
3. Telur cacing gelang (Ascaris lumbricoides)
Ciri-ciri: - telur berbentuk bulat
- dinding telur bergerigi
- berwarna merah karena eosin
4. Telur cacing pita ( T.saginata/T.solium)
Ciri-ciri: - telur berbentuk bulat sempurna
- dinding tebal
B. Hasil pengamatan pada sediaan dengan garam fisiologis
1. Telur cacing cambuk (Trichuris trichiura)
Ciri-ciri: - berebentuk oval lonjong (seperti tong)
- terdapat opperkulum di kedua ujungnya
- berwarna kuning bening
2. Telur cacing gelang (Ascaris lumbricoides)
Ciri-ciri: - telur berbentuk bulat
- dinding telur bergerigi
- berwarna kuning bening
C. Hasil pengamatan pada sediaan dengan lugol
1. Telur cacing cambuk (Trichuris trichiura)
Ciri-ciri: - berebentuk oval lonjong (seperti tong)
- terdapat opperkulum di kedua ujungnya
- berwarna kuning bening
2. Telur cacing tambang
Ciri-ciri: - telur berbentuk lonjong
- dinding tipis bening
- permukaan dinding halus
- berwarna kuning bening
3. Telur cacing gelang (Ascaris lumbricoides)
Ciri-ciri: - telur berbentuk bulat
- dinding telur bergerigi
- berwarna kuning bening
VIII. Pembahasan
Preparat dibuat dengan mencampurkan tinja dengan pewarna eosin, lugol atau garam fisiologis. Pewarnaan dilakukan agar telur cacing dan unsure-unsur lainnya dalam tinja dapat dilihat lebih jelas. Berdasarkan hasil pengamatan yang telah disampaikan sebelumnya dapat kita ketahui bahwa pada sampel feses yang diwarnai dengan eosin ditemukan telur cacing tambang, telur cacing cambuk, telur cacing gelang, dan telur cacing pita. Pada sampel feses yang diwarnai dengan lugol ditemukan telur cacing cambuk, telur cacing tambang, dan telur cacing gelang. Sedangkan pada preparat yang ditambahkan garam fisiologis ditemukan telur cacing cambuk dan telur cacing gelang. Masing-masing telur memiliki cirri-ciri yang khas. Tiga jenis pewarnaan yang digunakan menyebabkan adanya perbedaa kenampakan sediaan ketika dibaca dengan mikroskop. Sampel yang diwarnai dengan eosin yang berwarna merah terlihat lebih jelas dibandingkan dengan sampel yang diwarnai dengan lugol dan garam fisiologis yang berwarna bening kekuningan. Hal ini merupakan alas an yang mungkin menyebabkan kenapa pada preparat yang diwarnai dengan eosin ditemukan lebih banyak jenis telur cacing dibandingkan dengan pewarnaan lainnya meskipun menggunakan sampel feses yang sama. Namun, selain alasan tersebut masih ada banyak faktor lain yang mempengaruhi banyaknya jenis telur cacing yang ditemukan pada preparat seperti karena faktor ketelitian pembaca, kondisi alat, dan lain sebagainya.
IX. Kesimpulan
1. Jenis telur cacing yang ditemukan dalam tinja yang digunakan sebagai sampel adalah; telur cacing tambang, telur cacing gelang, telur cacing pita, dan telur cacing cambuk

PEMERIKSAAN ENTAMOEBA HISTOLYTICA PADA FESES

I. Tujuan
Untuk mengetahui entamoeba histolytica pada feses

II. Metode
Sediaan basah dengan pewarnaan eosin

III. Prinsip
Dengan penambahan zat eosin maka mikroorganisme dan unsure-unsur lain dalam tinja tampak lebih jelas

IV. Dasar Teori
Entamoeba histolytica adalah protozoa parasit anaerob, bagian genus Entamoeba. Dominan menjangkiti manusia dan kera, E. histolytica diperkirakan menulari sekitar 50 juta orang di seluruh dunia. Tahapan perkembangan amuba yang aktif (trophozoit) hanya ada di dalam host dan feses yang masih baru dikeluarkan; cysta amuba hidup di luar host yaitu dalam air, tanah dan pada makanan, terutama dalam kondisi basah. Cysta amuba mudah dibunuh oleh suhu panas dan dingin, dan hanya bertahan selama beberapa bulan di luar host. Ketika cysta tertelan, mereka bisa menyebabkan infeksi melalui excysting (tahap pelepasan trophozoit) dalam sistem pencernaan. Pada tahap ini trophozoit mudah mati dalam lingkungan asam lambung/perut(Anonim,2009).
Morfologi
Dalam siklusnya terdapat tiga bentuk yaitu: Bentuk histolitika, minuta dan kista. Bentuk histolitika dan bentuk minuta adalah bentuk trofozoit(Anonim,2009).
a. Bentuk histolitika:
Besarnya 20-40 mikron, inti Entamoeba ada satu dengan kariosom letak sentral, endoplasma dengan vakuol-vakuol (berbutir halus) biasanya tidak mengandung bakteri atau sisa makanan, tetapi mengandung sel darah merah, ada eritrosit, ektoplasma bening homogen terdapat di bagian tepi sel membentuk pseudopodium yang dapat dilihat dengan nyata. Pseudopodium yang dibentuk dari ektoplasma, besar dan lebar seperti daun, dibentuk dengan mendadak, pergerakannya cepat. Bentuk histolitika ini patogen dan dapat hidup dalam jaringan usus besar, hati, paru, otak, kulit dan vagina. Bentuk ini berkembangbiak secara belah pasang di jaringan dan dapat merusak jaringan tersebut, sesuai dengan nama spesiesnya Entamoeba histolytica (histo = jaringan, lysis = hancur).

b. Bentuk minuta:
Bentuk minuta adalah bentuk pokok (esensial); tanpa bentuk minuta daur hidup tidak dapat berlangsung; Besarnya 10-20 mikron, mempunyai satu inti Entamoeba dengan kariosom letak sentral, endoplasma dengan vakuol-vakuol (berbutir-butir) yang tidak mengandung sel darah merah tetapi mengandung bakteri dan sisa makanan, tanpa eritrosit, ektoplasma tidak nyata dan hanya tampak jika membentuk pseudopodium. Pseudopodium dibentuk perlahan-lahan sehingga pergerakannya lambat.

c. Bentuk kista :
Bentuk kista dibentuk di rongga usus besar; Besarnya 10-20 mikron, berbentuk bulat atau lonjong, mempunyai dinding kista, mempunyai satu atau empat inti, terlihat benda kromatoid besar menyerupai lisong, terdapat vakuol glikogen. Benda kromatoid dan vakuol glikogen dianggap sebagai makanan cadangan, karena itu terdapat pada kista muda. Pada kista matang, benda kromatoid dan vakuol glikogen biasanya tidak ada lagi. Bentuk kista ini tidak patogen, tetapi dapat merupakan bentuk infektif.
Jadi, E. Histolytica tidak selalu menyebabkan penyakit. Bila tidak menyebabkan penyakit, ameba ini hidup sebagai bentuk minuta yang bersifat komensal di rongga usus besar, berkembangbiak secara belah pasang. Kemudian bentuk minuta dapat membentuk dinding dan berubah menjadi bentuk kista. Kista dikeluarkan bersama tinja.Dengan adanya dinding kista, bentuk kista dapat bertahan terhadap pengaruh buruk di luar badan manusia.Bila kista matang tertelan, kista tersebut sampai di lambung masih dalam keadaan utuh karena dinding kista tahan terhadap asam lambung. Di rongga usus halus dinding kista dicernakan, terjadi ekskistasi dan keluarlah bentuk-bentuk minuta yang masuk ke rongga usus besar. Bentuk minuta dapat berubah menjadi bentuk histolitika yang patogen dan hidup di mukosa usus besar dan dapat menimbulkan gejala. Dengan aliran darah, bentuk histolitika dapat tersebar ke jaringan hati, paru dan otak. Infeksi terjadi dengan menelan kista matang(Anonim,2009).

V. Alat dan Bahan
A. Alat
1. Mikroskop
2. Cover glass
3. Objek glass
4. Pipet tetes
5. Lidi
B. Bahan
1. Sampel feces
2. Eosin

VI. Cara Kerja
1. Kaca objek ditetesi dengan eosin sebanyak 1 tetes
2. Diambil tinja di bagian tengah atau permukaan yang mengandung darah/lendir ± seujung lidi
3. Diaduk sampai rata pada masing-masing larutan
4. Ditutup dengan cover glass
5. Dilihat dibawah mikroskop mula-mula dengan perbesaran 10x

VII. Data Hasil Praktikum
Tidak ditemukannya Entamoeba Histolytica pada sampel (negative)

VIII. Pembahasan
Pemeriksaan tinja secara mikroskopik merupakan metode yang paling banyak dilakukan dalam nediagnosis infeksi entamoeba hystolitica. Hasil positif dinyatakan jika ditemukan kista atau trofozoit. Namun karena kista dan trofozoit berada dalam tinja secara, cara pemeriksaan ini dapat memberikan hasil negative palsu. Seperti yang ditemukan saat praktikum, dimana sampel feces yang kemarinnya sudah diperiksa dan menyatakan hasil positif, setelah besoknya ditemukan hasil negate, ini dkarenakan bahwa entamoeba hystolitica akan pecah jika terkena sinar matahari atau air yang bersifat asam. Oleh karena itu sebaiknya dilakukan pengambilan sampel feces secara berulang, dan segera diperiksa. Dan jika ditemukan entamoeba histolitica pada feces pasien, biasanya pasien dalam keadaan mengalami penyakit diare ini karena etamoeb ahistolytica merupakan jenis protozoa dimana diketahui protozoa sangat susah dibuat sediaan awetan (preparat awetan).
Jika positif entamoeba histolitica pada sampel feces, biasanya pada pemeriksaan feses dengan mikroskop dapat dilihat gambar seperti di bawah ini:








IX. Kesimpulan
Pada sampel feces yang digunakan tidak ditemukan adanya entamoeba histolytica









PEMERIKSAAN TRICHOMONAS VAGINALIS

I. Tujuan
Untuk melihat ada tidaknya trichomonas vaginalis pada sampel (secret vagina)

II. Metode
Metode yang digunakan adalah sediaan kering yang telah disediakan

III. Prinsip
Dengan perbesaran 10 x pada mikroskop kita memEriksa lapang pandang dan dengan perbesaran 100x kita periksa ada tidaknya trichomonas vaginalis pada sampel.

IV. Dasar Teori
Trikomoniasis adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh serangan protozoa parasit Trichomonas vaginalis. Trichomoniasis merupakan infeksi yang biasanya menyerang saluran genitourinari; uretra adalah tempat infeksi yang paling umum pada laki-laki, dan vagina adalah tempat infeksi yang paling umum pada wanita. Spesies parasit ini ditemukan pertama kali oleh Donne 1836 pada sekresi purulen dari vagina wanita dan sekresi traktus urogenital pria. Parasit ini bersifat cosmopolitan ditemukan pada saluran reproduksi pria dan wanita. Penyebab terjadinya keputihan pada wanita biasa disebut leukorrhoe atau flour albus(Anonim,2010).
Trichomonas sp merupakan salah satu flagelata genital pada manusia. Ada 3 spesies yang sering ditemukan pada manusia, yaitu (Adam dan Swita,2003):
1. Trichomonas hominis
Spesies ini habitatnya ada di usus besar manusia
2. Trichomonas tenax
Spesies ini berada dalam mulut manusia tetapi tidak memiliki arti penting dalam dunia kedokteran.
3. Trichomonas vaginalis
Spesies ini habitatnya pada daerah genital dan dapat menyebabkan patologi urogrnital dan sebagai pemicu munculnya penyakit kelamin.

Morfologi (Adam dan Swita,2003)
Trichomonas vaginalis tidak memiliki stadium kista tetapi hanya ditemui dalam stadium tropozoit. Ciri-cirinya adalah sebagai berikut(Anonim,2010):
1. Bentuknya oval atau piriformis
2. Memiliki 4 buah flagel anterior
3. Flagel ke-5 menjadi axonema dari membran bergelombang (membrana undulant)
4. Pada ujung posterior terdapat axonema yang keluar dari badan, yang diduga untuk melekatkan diri pada jaringan sehingga menimbulkan irritasi.
5. Memiliki satu buah inti
6. Memiliki sitostoma pada bagian anterior untuk mengambil makanan
7. Perkembangbiakan dengan cara belah pasang.

Siklus hidup (Adam dan Swita,2003)
Pada sebagian besar kasus, Trichomonas vaginalis ditransmisikan saat terjadi hubungan kelamin. Pria sering berperan sebagai pembawa parasit. Parasit ini berada pada saluran urethra pada pria. Seorang pria yang membawa parasit akan menularkan pada pasangannya saat terjadi hubungan seksual. Selanjutnya wanita pasangannya tersebut akan terinfeksi oleh parasit dan berkembang biak di daerah genital. Apabila wanita tersebut kemudian berhubungan seksual dengan pria lain yang sehat maka akan terjadi penularan kembali(Anonim,2010).
Kebanyakan spesies Trichomonas tidak begitu patogen dan gejalanya hampir tidak terlihat. Tetapi beberapa strain dapat menyebabkan inflamasi, gatal-gatal, keluar cairan putih yang mengandung trichomonas. Protozoa ini memakan bakteri, leukosit dan sel eksudat. Seperti mastigophora lainnya T. vaginalis membelah diri secara longitudinal dan tidak membetuk cyste.
Beberapa hari setelah infeksi, terjadi degenerasi epithel vagina diikuti infiltrasi leukosit. Sekresi vagina akan bertambah banyak berwarna putih kehijauan dan terjadi radang pada jaringan tersebut. Pada infeksi akut, biasanya akan menjadi kronis dan gejalanya menjadi tidak jelas. Pada pria yang terinfeksi, gejalanya tidak terlihat, tetapi kadang ditemukan adanya radang urethritis atau prostitis(Adam dan Swita,2003).



Diagnosa laboratorium dapat ditegakkan dengan melakukan pemeriksaan pada sample secret vagina (fluor albus) pada wanita dan secret urethra pada pria. Secara mikroskopis apabila ditemukan parasit Trichomonas vaginalis maka diagnoas laboratorium dapat ditegakkan(Anonim,2010).


V. Alat dan Bahan
A. Alat
1. Mikroskop

B. Bahan
1. Sediaan kering
2. Oli imersi

VI. Cara Kerja
1. Dihidupkan mikroskop
2. Diperiksa dengan perbesaran 10x untuk memeriksa lapang padang sudah baik apa belum
3. Diperiksa dengan perbesaran 100x dengan ditetesi oli imersi untuk memriksa ada tidaknya trichomonas
4. Dicatat hasilnya

VII. Data Hasil praktikum







VIII. Pembahasan
Lekosit PMN merupakan mekanisme pertahanan utama dari host/manusia, mereka merespon terhadap adanya substansi kimiawi yag dikeluarkan trichomonas. Trichomonas vaginalis merusak sel epitel dengan mengeluarkan substansi (siti.2007)
Trichomonas pada mikroskop tidak bisa terlihat seperti gambar-gambar dibuku cetakan, hal ini karena pewarnaan yang dipakai adalah pewarna giemsa yang hanya memperjelas inti (warna ungu) dengan sedikit sitoplasma (warna pink).
Ditemukannya trichomonas pada sampel menandakan pasien mengalami trichomoniasis. Penyebab penyakit ini adalah protozoa dengan flagella, umumnya penyakit menular seksual (siti.2007)
Factor-faktor yang mempengaruhi terjangkitnya virus ini adalah: (siti.2007)
a. Jumlah pasangan seks selama hidupnya
b. Pasagan seksual saat ini
c. Tidak memakai kondom saat hubungan seksual
d. Memakai kontraseosi oral (pil kb)
Trichomoniasis lebih seing terjadi pada laki-laki dan perempuan yang aktif seksual baik remaja maupun dewasa. Keluhan yang biasa timbul pada perempuan adalah merasakan gatal-gatal atau panas pada vagina. Keputihan yang berbau tidak normal, rasa sakit sewaktu berhubungan seksual, keputihan abnormal yang purulen, berbusa atau berdarah. Pada laki-laki bersifat asimptomatik, keluhan nyeri saat kencing, nyeri pada uretra, testis atau nyeri perut bagian bawah.

IX. Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum dan pembahasan, ditemukan trichomonas pada sampel secret vagina pasein yang menadakan pasien mengalami trichomoniasis dengan morfologi: sitoplasma pink dan inti berwarna ungu.



PENGAMBILAN SAMPEL MALARIA, PEMBUATAN,
PEWARNAAN DAN PEMERIKSAAN SEDIAAN MALARIA

I. Tujuan
a. Pengambilan sampel bertujuan untuk memperoleh sampel darah pasien
b. Pembuatan hapusan bertujuan untuk mempermudah pemeriksaan dibwah mikroskop
c. Pewarnaan bertujuan untuk memperjelas jenis-jenis sel darah yang terlihat pada mikroskop
d. Pemeriksaan bertujuan untuk melihat ada tidaknya malaria pada pasien

II. Metode
a. Pada pengambilan sampel digunakan alat otomatis
b. Pada pembuatan hapusan dengan hapusan basah
c. Pada pewarnaan dengan menggunakan pewarna giemsa
d. Pada pemeriksaan menggunakan hapusan kering (hapusan yang telah disediakan)

III. Prinisp
a. Pada pengambilan sampel dan pembuatan hapusan
Alat dilengkapi dengan jarum steril, alat ditempelkan pada jari tengah pasien, ketika ditekan tombol pada alat, alat akan menusuk sendiri dan lepas sediri dari tangan pasien, tetesan darah pertama dibersihkan dengan tissue, 3 tetes selanjutnya digunakan untuk membuat hapusan tebal, tetesan selanjutnya digunakan untuk hapusan tipis.
b. Pewarnaan Giemsa
Giemsa memberikan warna ungu pada sel darah
c. Pemeriksaan
Degan perbesaran 10x untuk memeriksa lapang pandang dan 100x untuk melihat sel-sel yang dicurigai malaria

IV. Dasar Teori
Malaria cerebral adalah suatu komplikasi berat dari infeksi Plasmodium falciparum yang ditandai demam yang sangat tinggi, gangguan kesadaran, kejang yang terutama terjadi pada anak, hemiplegi dan berakhir pada kematian jika tidak secepatnya mendapatkan perawatan yang tepat (anonym.2010).

Etiologi (anonym.2010)
Malaria serebral merupakan malaria berat yang umumnya disebabkan oleh Plasmodium falciparum. Namun, dalam kejadiannya juga dipengaruhi oleh beberapa penyebab yang menjadi factor yang penting dan kejadian tersebut berbeda-beda pada tiap daerah satu dengan daerah yang lain, karena:
1. Faktor manusia (rasial).
2. Faktor vektor (nyamuk Anopheles).
Di Indonesia terdapat beberapa vektor yang penting (spesies Anopheles) yaitu : A. aeonitus, A. maeulatus, A, subpictus, yang terdapat di Jawa dan Bali; A. sundaicus dan A. aconitus diSumatera; A. sundaicus, A. subpictus di Sulawesi; A. balabacensis di Kalimantan; A. farauti dan A. punctulatus di Irian Jaya.
3. Parasit.
Umumnya adalah Plasmodium falciparum.
4. Faktor lingkungan yang mempengaruhi siklus biologi nyamuk

Manifestasi Klinis Serebral Malaria (anonim.2010)
Manifestasi klinis pada serebral malaria dibagi menjadi dua fase sebagai berikut :
a. Fase prodromal :
1. Gejala yang timbul tidak spesifik, penderita mengeluh sakit pinggang, mialgia, demam yang hilang timbul serta kadang-kadang menggigil, dan sakit kepala.
2. 2. Fase akut :
3. Gejala yang timbul menjadi bertambah berat dengan timbulnya komplikasi seperti sakit kepala yang sangat hebat, mual, muntah, diare, batuk berdarah, gangguan kesadaran, pingsan, kejang, hemiplegi dan dapat berakhir dengan kematian. Pada fase akut ini dalam pemeriksaan fisik akan ditemukan cornea mata divergen, anemia, ikterik, purpura, akan tetapi tidak ditemukan adanya tanda rangsang meningeal.
Diagnosis (Anonim.2010)
Diagnosis ditegakkan dengan menemukan parasit malaria dengan pemeriksaan mikroskopi. Pemeriksaan mikroskopis dengan sediaan darah tebal dan tipis merupakan pemeriksaan yang terpenting. Interpretasi pemeriksaan mikroskopis yang terbaik adalah berdasarkan hitung kepadatan parasit dan indentifikasi parasit yang tepat. Pemeriksaan mikroskopis satu kali yang memberi hasil negatif tidak menyingkirkan diagnosa demam malaria dan untuk itu diperlukan pemeriksaan serial dengan interval pemeriksaan diantara satu hari. Dalam hal ini waktu pengambilan sampel darah sebaiknya pada akhir perode demam. Periode ini tropozoit dalam sirkulasi mencapai jumlah maksimal dan cukup matur sehingga memudahkan indentifikasi spesies parasit. Pemeriksaan miroskopis dapat dilakukan dengan menggunakan sediaan darah tebal dan tipis. Pemeriksaan miroskopis adalah merupakan standard baku dan apabila dilakukan dengan cara yang benar mempunyai nilai sensitivitas dan spesifitas hampir 100%.33
Cara pemeriksaan sediaan darah tebal
Untuk melihat adanya parasit aseksual dari plasmodium malaria dapat dilakukan dengan mengambil darah dari jari tangan penderita kemudian diletakkan pada dek gelas dan biarkan kering, kemudian selama 5 –10 menit diwarnai dengan pewarnaan giemsa yaitu cairan giemsa 10 % dalam larutan buffer PH 7,1. Setelah selesai diwarnai maka sediaan darah dicuci dengan hati- hati selama 1-2 detik lalu biarkan kering dan siap untuk diperiksa. Pemeriksaan dengan hapusan darah tebal diperlukan untuk menghitung kepadatan parasit.
Cara pemeriksaan sediaan darah tipis
Sediaan darah tipis berguna untuk mengindentifikasi jenis parasit malaria. Cara pengecatan sama dengan pemeriksaan darah tebal namun sebelum di cat sedian darah difiksasi dulu dengan metanol murni.
Cara menghitung kepadatan parasit
Jumlah parasit aseksual dalam 1 mm3 = (X . Jumlah lekosit /mm3)/200
X = jumlah parasit aseksual per 200 lekosit.
Manajemen Penanganan (anonim.2010)
1. Manajemen terapi atau penanggulangan malaria serebral meliputi:
a. Penanganan Umum
1. Penderita sebaiknya dirawat di ruang perawatan intensif (ICU).
2. Untuk di daerah endemis, terapi diberikan sesegera mungkin, kadang-kadang sebelum konfirmasi parasitologik.
3. Penderita harus ditimbang untuk menghitung dosis obat antimalaria.
4. Pemberian cairan infus untuk pemeliharaan cairan dan kebutuhan kalori. Semua intake harus direkam secara hati-hati.
5. Pasang kateter urin untuk mengukur pengeluaran urin seperti halnya mengukur pengeluaran yang lain.
6. Penderita harus diawasi dari muntah dan pencegahan jatuhnya penderita dari tempat tidur.
7. Penderita harus dibolak-balik untuk menghindari decubitus.
b. Terapi Antimalaria
1. Obat-obat terpilih:
a. Kinin dihidroklorida 10 mg/kg BB i.v. dalam NaCl 0,9% (10 cc/kg BB) diberi dalam 4 jam, diulang setiap 12 jam sampai sadar.
b. Hidrokortison 2 X 100 mg/hari i.v.
2. Obat-obat pengganti:
a. Khlorokuin sulfat 250 mg i.v. perlahan-lahan disusul dengan 250 mg dalam 500 cc NaCl 0,9% dalam 12 jam (2 kali).
b. Dexametason 10 mg i.v. (dosis inisial), dilanjutkan dengan 4 mg i.v. tiap 1 jam.
c. Terapi Antikonvulsi
Bila kejang berikan diazepam 0,2 mg /kg BB i.iv atau i.m. dan dapat diulang setiap 5 – 10 menit sampai kejang-kejangnya terkendali.

V. Alat dan Bahan
A. Alat
1. Alat penusuk otomatis
2. Lancet steril
3. Gelas objek
4. Sediaan kering
5. Pipet ukur 10 ml
6. Ball pipet
7. Gelas beaker
8. Rak pewarna

B. Bahan
1. Oil imersi
2. Aquadest
3. Giemsa

VI. Cara Kerja
1. Pengambilan sampel darah dan pembuaan hapusan
a. Pastikan lancet steril telah terpasang pada alat
b. Ditarik sekali ujung alat
c. Dipilih jari yang akan diambil (jari tengah atau jari manis)
d. Didesinfeksi dengan alcohol 70%
e. Ditempelkan pada jari tengah
f. Ditekan tombol untuk menussukan jarum pada tangan
g. Darah yang keluar pertama dibersihkan dengan tissue
h. 3 tetes darah selanjutnya digunakan untuk membuat hapusan tebal
i. Jari ditekan kembali digunakan untuk membuat hapusan tipis
j. 3 tetes darah diaduk agar menjadi hapusan bulat dan tebal
k. Hapusan tipis dibuat dengan mendorong darah ke depan dengan bantuan gelas obyek yang lain
l. Bekas tusukan pada jari pasien ditutup dengan kapas

2. Pewarnaan
a. Hapusan darah yang kering diwarnai dengan giems
1. Pembuatan giemsa 5%
a) Dipipet 0,5 ml giemsa 5%
b) Diencerkan dengan akuadest 9,5 ml
c) Diaduk sampai merata
b. Hapusan darah diletakkan pada rak pewarna
c. Hapusan darah tipis tidak difiksasi dengan metonal tetapi dengan mencelupkan pada gelas beaker yang berisi air
d. Hapusan darah tebal ditetesi air
e. Ditunggu ± 10 menit
f. Ditetesi giemsa hingga penuh
g. Ditunggu ± 30 menit

3. Pemeriksaan
a. Dihidupkan mikroskop
b. Ditaruh hapusan pada meja sediaan
c. Diperiksa dengan perbesaran 10x
d. Diperiksa dengan perbesaran 100x untuk memeriksa sel-sel darah yag dicurigai parasit malaria


VII. Data Hasil Praktikum
1. Didapatkan sampel darah yang langsung dibuat hapusan
2. Hapusan berwarna ungu
3. Hasil pemeriksaan
a. No. Kode 1147
Trofozoit muda falciparum
Bentuk cincin


b. No Kode 1147
Trofozoit falciparum
Trofozoit muda


c. Sediaan Tebal
No. Kode 1147
Trofozoit plasmodium falciparum




VIII. Pembahasan
a. Pengambilan sampel darah
Pengambilan darah kapiler dilakukan pada ujung jari tengah atau jari manis, hal ini karena pada ujung-ujung jari banyak terdapat pembuluh darah yang kecil-kecil sehingga ketika ditusuk akan mengeluarkan lebih banyak darah daripada di tempat lain pada tubuh.
Praktikum ini menggunakan lancet karena darah yang diperlukan kurang dari 1 ml, jadi tidak perlu dilakukan pengambilan darah vena dengan spait atau vacuntainer.

b. Pembuatan Hapusan
Darah yang pertama kali keluar tidak digunakan karena tetesan darah pertama masih terdapat sisa-sisa alcohol.
Pembuatan hapusan ini dibuat dalam dua jenis yaitu hapusan tebal dan hapusan tipis. Hapusan tebal digunakan karena sediaanya lebih tebal sehingga parasit lebih mudah ditemukan. Hapusan tipis digunakan untuk identifikasi sel-sel yang terserang parasit (Raihannuri.2010).

c. Pewarnaan Hapusan
Pada hapusan tipis difiksasi dengan methanol, ini bertujuan agar morfologi sel yang ada menjadi lebih tipis (lebih baik) dibandingkan sediaan darah tebal, jika ditetesi air, hapusan darah akan lisis.
Pada hapusan darah tebal, hanya menggunakan air dan tidak difiksasi dengan metanol, sehingga eritrosit akan lisis, sel lekosit menjadi tidak khas sehingga akan berpengaruh pada morfologi parasit. Hal ini menyebabkan sediaan hanya digunakan untuk menemukan parasit.

d. Pemeriksaan
Pada emeriksaan ini, ditemukan trofozoit plasmodium falciparum.
1. Trofozoit Muda
Cirri-cirinya:
a. Eritrosit tidak membesar
b. Satu sel terdapat lebih dari 1 palcifarum

2. Trofozoit muda (bentuk cincin)
Sediaan darah tipis pulasan giemsa
Ciri-cirinya:
a. Eritrosit tampak membesar
b. Tampak titik maurer
c. Cincin agak bear
d. Sitoplasma lebih tebal

Plamodium falciparum
Inti halus dan sitoplasma berbentuk coma da halus. Bila bentuk ring ini baru menginfeksi eritrosit, belum tampak titik-titik maurernya. Pada ring sedang dan ring besar tampat titik-titik maurernya dan sitoplasma tebal. Titik-titik maurenya ini lebih besar atau kasar dibandingkan titik-titik schufler. Biasanya jumlah titik maurer berkisar sampai 12 titik saja.
Gejala klinis yang ditimbulkan oleh infeksi malaria ini beragam mulai dari ringan berupa demam dan sakit kepala berat berupa penurunan kesadaran, gagal ginjal dan multiple organ failure yang dpat berakhir pada kematian (anonim.2010)
Siklus hidup parasit malaria dimulai bila seseorang digigit nyamuk Anopheles (betina) yang mengandung sporozoit. Sporozoit-sporozoit yang masuk bersama ludah nyamuk masuk ke peredaran darah. Dalam waktu yang sangat singkat (30 menit) semua sporozoit menghilang dari peredaran darah, masuk ke sel-sel parenkim hati. Dalam sel-sel hati (hepatosit) sporozoit membelah diri secara aseksual, dan berubah menjadi skizon hati (skizon kriptozoik). Seluruh proses tersebut merupakan fase ekso-eritrositer primer (fase pre-eritrositik). Siklus tersebut memerlukan waktu antara 6-12 hari untuk menjadi lengkap, tergantung dari spesies parasit malaria yang menginfeksi. Sesudah skizon kriptozoik dalam sel hati menjadi matang, bentuk ini bersama sel hati yang terinfeksi pecah dan mengeluarkan antara 5.000-30.000 merozoit, tergantung dari spesiesnya, yang segera masuk ke peredaran darah tepi dan menyerang/masuk ke sel-sel darah merah. Tenggang waktu antara saat pertama sporozoit masuk ke tubuh manusia sampai saat parasit malaria bisa ditemukan di dalam darah tepi disebut masa pre-paten.
Dalam sel darah, merozoit-merozoit yang dilepas dari sel hati tadi berubah menjadi trofozoit muda (bentuk cincin). Trofozoit muda tumbuh menjadi trofozoit dewasa, dan selanjutnya membelah diri menjadi skizon. Skizon yang sudah matang, dengan merozoit- merozoit di dalamnya dalam jumlah maksimal tertentu tergantung dari spesiesnya, pecah bersama sel darah merah yang diinfeksi, dan merozoit- merozoit yang dilepas itu kembali menginfeksi sel-sel darah merah lain untuk mengulang siklus tadi. Keseluruhan siklus yang terjadi berulang dalam sel darah merah disebut siklus erirositik aseksual atau skizogoni darah. Peristiwa pecahnya skizon-skizon bersama sel-sel darah merah yang diinfeksinya disebut proses sporulasi, dan ini berkorelasi dengan munculnya gejala-gejala malaria, yang ditandai dengan demam dan menggigil secara periodik. Satu siklus skizogoni darah berlangsung lengkap antara 24-49 jam untuk P.falciparum, 48 jam untuk P.vivax dan P.ovale, menyebabkan pola periodisitas tertiana (tiap hari ketiga), dan 72 jam untuk P.malariae, menyebabkan pola kuartana (tiap hari keempat). Tenggang waktu sejak saat masuknya sporozoit ke tubuh manusia sampai timbulnya gejala-gejala penyakit malaria disebut masa inkubasi (masa tunas) dengan waktu yang berbeda tergantung jenis Plasmodium yang menginfeksi dan status imunitas penderita.
Setelah siklus skizogoni darah berulang beberapa kali, beberapa merozoit tidak lagi menjadi skizon, tetapi berubah menjadi gametosit dalam sel darah merah, yang terdiri dari gametosit jantan (mikrogametosit) dan gametosit betina (makrogametosit). Siklus terakhir ini disebut siklus eritrositik seksual atau gametogoni. Jika gametosit yang matang diisap oleh nyamuk Anopheles, di dalam lambung nyamuk terjadi proses eksflagelasi pada gametosit jantan, yaitu dikeluarkannya 8 sel gamet jantan (mikrogamet) yang bergerak aktif mencari sel gamet betina (makrogamet). Selanjutnya pembuahan terjadi antara satu sel gamet jantan dan satu sel gamet betina, menghasilkan zigot dengan bentuknya yang memanjang, lalu berubah menjadi ookinet yang bentuknya vermiformis dan bergerak aktif menembus mukosa lambung. Di dalam dinding lambung paling luar ookinet mengalami pembelahan inti menghasilkan sel-sel yang memenuhi kista yang membungkusnya, disebut ookista. Di dalam ookista dihasilkan puluhan ribu sporozoit, menyebabkan ookista pecah dan menyebarkan sporozoit-sporozoit yang berbentuk seperti rambut ke seluruh bagian rongga badan nyamuk (hemosel), dan dalam beberapa jam saja menumpuk di dalam kelenjar ludah nyamuk. Sporozoit bersifat infektif bagi manusia jika masuk ke peredaran darah. Seluruh fase perubahan yang dialami P.falciparum dalam tubuh nyamuk vektornya berlangsung antara 11-14 hari, 9-12 hari untuk P.vivax, 14-15 hari untuk P.ovale, dan 15-21 hari untuk P.malariae.

IX. Kesimpulan
Setelah melakukan praktikum, dapat disimpulkan bahwa:
1. Pengambilan sampel darah dilakukan pada jari manis atau jari tengah
2. Pembuatan hapusan dibuat dalam 2 jenis yaitu sediaan tebal dan sediaan tipis
3. Pewarnaan dilakukan dengan menggunakan perwarna giemsa, sediaan tipis difiksasi dengan methanol dan yang tebal hanya menggunakan air
4. Pmemeriksaan mendapat hasil ditemukannya trofozoit muda plasmodium falciparum
















PEMERIKSAAN MALARIA

I. Tujuan
a. Untuk mengetahui ada atau tidak malaria pada darah pasien
b. Untuk mengidentifikasi plasmodium sp

II. Metode
Hapusan kering (hapusan yang telah disediakan)

III. Prinsip
Pemeriksaan dilakukan pada perbesaran 100x untuk memeriksa lapang padang dan perbesaran 1000x untuk memeriksa parasit malaria

IV. Dasar Teori
Infeksi malaria disebabkan oleh empat spesies Plasmodium yaitu P.falciparum, P.vivax, P.ovale dan P.malariae. Jenis Plasmodium yang banyak ditemukan di Indonesia adalah P.falciparum dan P.vivax sedangkan P.malariae ditemukan di Propinsi Lampung, NTT dan Papua. P. ovale pernah dilaporkan ditemukan di Papua (Depkes RI, 2006).
Malaria merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang dapat menyebabkan kematian terutama pada kelompok resiko tinggi yaitu bayi, balita dan ibu hamil. Kematian pada penderita malaria biasanya disebabkan oleh infeksi P. falciparum, dengan timbulnya malaria serebral. Malaria serebral terjadi sekitar 25% pada penderita non-imun, dengan tingkat mortalitas 20 – 50%. Penelitian lain di Indonesia menggambarkan mortalitas berkisar 21,5-30,5% (anonym.2010).
Gejala klinis yang ditimbulkan oleh infeksi malaria ini beragam mulai dari ringan berupa demam dan sakit kepala sampai keadaan berat berupa penurunan kesadaran, gagal ginjal dan multiple organ failure yang dapat berakhir pada kematian. Dari keempat spesies ini yang memberikan gejala klinis paling berat adalah infeksi oleh P.falciparum, sehingga banyak menimbulkan kematian (anonym.2010)..
Siklus hidup parasit malaria dimulai bila seseorang digigit nyamuk Anopheles (betina) yang mengandung sporozoit. Sporozoit-sporozoit yang masuk bersama ludah nyamuk masuk ke peredaran darah. Dalam waktu yang sangat singkat (30 menit) semua sporozoit menghilang dari peredaran darah, masuk ke sel-sel parenkim hati. Dalam sel-sel hati (hepatosit) sporozoit membelah diri secara aseksual, dan berubah menjadi skizon hati (skizon kriptozoik). Seluruh proses tersebut merupakan fase ekso-eritrositer primer (fase pre-eritrositik). Siklus tersebut memerlukan waktu antara 6-12 hari untuk menjadi lengkap, tergantung dari spesies parasit malaria yang menginfeksi. Sesudah skizon kriptozoik dalam sel hati menjadi matang, bentuk ini bersama sel hati yang terinfeksi pecah dan mengeluarkan antara 5.000-30.000 merozoit, tergantung dari spesiesnya, yang segera masuk ke peredaran darah tepi dan menyerang/masuk ke sel-sel darah merah. Tenggang waktu antara saat pertama sporozoit masuk ke tubuh manusia sampai saat parasit malaria bisa ditemukan di dalam darah tepi disebut masa pre-paten (anonym.2010)..
Dalam sel darah, merozoit-merozoit yang dilepas dari sel hati tadi berubah menjadi trofozoit muda (bentuk cincin). Trofozoit muda tumbuh menjadi trofozoit dewasa, dan selanjutnya membelah diri menjadi skizon. Skizon yang sudah matang, dengan merozoit- merozoit di dalamnya dalam jumlah maksimal tertentu tergantung dari spesiesnya, pecah bersama sel darah merah yang diinfeksi, dan merozoit- merozoit yang dilepas itu kembali menginfeksi sel-sel darah merah lain untuk mengulang siklus tadi. Keseluruhan siklus yang terjadi berulang dalam sel darah merah disebut siklus erirositik aseksual atau skizogoni darah. Peristiwa pecahnya skizon-skizon bersama sel-sel darah merah yang diinfeksinya disebut proses sporulasi, dan ini berkorelasi dengan munculnya gejala-gejala malaria, yang ditandai dengan demam dan menggigil secara periodik. Satu siklus skizogoni darah berlangsung lengkap antara 24-49 jam untuk P.falciparum, 48 jam untuk P.vivax dan P.ovale, menyebabkan pola periodisitas tertiana (tiap hari ketiga), dan 72 jam untuk P.malariae, menyebabkan pola kuartana (tiap hari keempat). Tenggang waktu sejak saat masuknya sporozoit ke tubuh manusia sampai timbulnya gejala-gejala penyakit malaria disebut masa inkubasi (masa tunas) dengan waktu yang berbeda tergantung jenis Plasmodium yang menginfeksi dan status imunitas penderita (anonym.2010)..
Setelah siklus skizogoni darah berulang beberapa kali, beberapa merozoit tidak lagi menjadi skizon, tetapi berubah menjadi gametosit dalam sel darah merah, yang terdiri dari gametosit jantan (mikrogametosit) dan gametosit betina (makrogametosit). Siklus terakhir ini disebut siklus eritrositik seksual atau gametogoni. Jika gametosit yang matang diisap oleh nyamuk Anopheles, di dalam lambung nyamuk terjadi proses eksflagelasi pada gametosit jantan, yaitu dikeluarkannya 8 sel gamet jantan (mikrogamet) yang bergerak aktif mencari sel gamet betina (makrogamet). Selanjutnya pembuahan terjadi antara satu sel gamet jantan dan satu sel gamet betina, menghasilkan zigot dengan bentuknya yang memanjang, lalu berubah menjadi ookinet yang bentuknya vermiformis dan bergerak aktif menembus mukosa lambung. Di dalam dinding lambung paling luar ookinet mengalami pembelahan inti menghasilkan sel-sel yang memenuhi kista yang membungkusnya, disebut ookista. Di dalam ookista dihasilkan puluhan ribu sporozoit, menyebabkan ookista pecah dan menyebarkan sporozoit-sporozoit yang berbentuk seperti rambut ke seluruh bagian rongga badan nyamuk (hemosel), dan dalam beberapa jam saja menumpuk di dalam kelenjar ludah nyamuk. Sporozoit bersifat infektif bagi manusia jika masuk ke peredaran darah. Seluruh fase perubahan yang dialami P.falciparum dalam tubuh nyamuk vektornya berlangsung antara 11-14 hari, 9-12 hari untuk P.vivax, 14-15 hari untuk P.ovale, dan 15-21 hari untuk P.malariae (anonym.2010)..

V. Alat dan Bahan
A. Alat
1. Mikroskop
2. Hapusan kering

B. Bahan
1. Oil Imersi

VI. Cara Kerja
a. Dihidupkan mikroskop
b. Ditaruh sediaan pada meja sediaan
c. Diperiksa lapang pandang dengan perbesaran 100x
d. Diperiksa parasit malaria dengan perbesaran 1000x

VII. Data Hasil Praktikum
No No. Sediaan Genus Plasmodium Stadium Lain-lain
(gambar)
1 1520 Plasmodium Falciparum Trofozoit



2 1519 Plasmodium Falciparum Trofozoit



3 1519 Plasmodium Malariae Trofozoit



4 3415 Plasmodium Falciparum Trofozoit


5 0951 Plasmodium Falciparum Gametosit


6 0947 Plasmodium Vivax Trofozoit



7 0947 Plasmodium Falciparum Trofozoit



8 3214 Plasmodium Vivax Trofozoit



9 3214 Plasmodium Falciparum Trofozoit



10 3214 Plasmodium Falciparum Trofozoit



11 3214 Plasmodium Mixed infection Mixed infection



12 3194 Plasmodium Gametosit



VIII. Pembahasan
1. No. Sediaan 1520, 1519, 0947, 3214 ditemukan plasmodium falciparum stadium trofozoit. Cirri-cirinya:
a. cincin agak besar
b. Sitoplasma lebih tbeal
c. Tampak titik maurer
Menurut Sucipto dan Merta dalam bukunya yang berjudul parasiologi klinik protozoologi tertuliskan tropozoit muda (bentuk ring) dengan inti padat kompak dan sitoplasma halus, sejak merozoit baru menginfeksi eritrosit sampai berumur 12 jam. Trofozoit medium dengan ditandai menebalnya sitoplasma dan biasanya berbentuk coma dengan ujung menebal. Umur bentuk ini antara 12-18 jam setelah menginfeksi eritrosit. Tropozoit besar juga ditandai dengan membesarnya/menebalnya sitoplasma pada umur 18-30 jam. Tropozoit yang sudah matang atau dewasa jarang dapat dilihat dan biasanya tampak pada sediaan darah dari penderita malaria berat atau serebral malaria yang diikuti pigmen pada bentuk ini.
2. No. sediaan 1519 ditemukan tropozoit plasmodium malariae
Ciri-cirinya:
a) Tidak membesar
b) Tidak tampak titik-titik
c) Cincin lebih tebal daripada cincin plasmodium falciparum
Trofozoit pada plasmodium falciparum malariae lebih kecil dari trofozoit pada plasmodium vivax. Pada plasmodium malariae ada bentuk tropozoit khusus yang diesbut band form atau bentuk pita.

3. No. Sediaan 0951 ditemukan gametosit plasmodium falciparum
Ciri-cirinya:
a. Bentuk sosis
b. Plasma merah muda ada warna hijau
c. Inti tidak padat
d. Pigmen tersebar
Gametosis plasmodium falciparum
Pada no. sediaan 3194 ditemukan juga gametosit tetapi praktikan tidak bias mengidentifikasi gametosit tersebut masuk dalam spesies apa. Cirri-cirinya sitoplasma merah muda dan inti merah tua
Gametosit plasmodium falciparum
a. Pigmen berbentuk batang-batang kasar yang letaknya mengumpul atau satu menyebar pada sitoplasma. Sering berwarna hitam, kadang coklat tua sampai coklat kekuningan.
b. Dinding sel sitoplasma adalah batas sel yang merupakan garis halus. Gametosit adalah sel kelamin sehingga mempunyai dinding yang kuat dan sering dapat dilihat utuh. Karena pengaruh haemolisa yang berlebihan kadang-kadag dinding sel yang dapat dilihat tingga sebgian (rusak)
c. Sitoplasma kompak dan berada di dalam sel, warnanya biru merata
d. Inti sel berwarna merah pucat. Sering inti ini tidak dapat dilihat karena ditutupi oleh pigem
e. Bentuk dan besar gametosit itu sangat tergantung pada umur stadium saat pengambilan darah dilakukan. Sedangkan warnanya tergantung pada umur stadium saat pengambilan darah dilakukan sedangkan warnanya tergantung pada proses pewarnaan sedian darah.

4. No. Sediaan 3214, ditemukan plasmodium falciparum trofozoit muda,
Ciri-ciri:
a. Tampat titik maurer
b. Cincin agak tebal
c. Sitoplasma lebih tebal
Inti halus dan sitoplasma berbentuk coma dan halus, bila bentuk ini baru menginfeksi eritrosit, belum tampak titik-titik maurernya

5. No. Sediaan 0947, 3214 ditemukan trofozoit plasmodium vivax
Cirri-cirinya:
a. Bentuk ameboid (masih mempunyai vakuola)
b. Titik schuffner jelas
Pada stadium trofozoit muda (bentuk cincin), inti tidak selalu bulat, besar seperti titik kasar, bersifat kurang kompak atau padat, warna merah jelas.
Pada stadium tropozoit dewasa, inti tidak beraturan dengan ukuran agak besar dan cendrung melebar, semakin tua tropozoit warna kompak pada intinya berkurang.

6. No. Sediaan 3194 ditemukan gabungan plasmodium vivax dan plasmodium falciparum (mixed infection)
Infeksi campuran biasanya terjadi di daerah yang angka penularan (transmission rate-nya) tinggi. Satu eritrosit dapat diinfeksi lebih dari satu parasit lebih kurang 98% dari sediaan darah positif yang ditemukan adalah spesien plasmodium falciparum dan plasmodium viva, karena plasmodium malariae dan p. ovale jarang ditemukan.
IX. Kesimpulan
Ditemukannya plasmodium falciparum dan plasmodium vivaz adalam bentuk tofozoit, mix infection dan gametosit. Ini menandakan pasien (pasie beragam karena sediaan yang diperiksa juga beragam) mengalami malaria topikana (disebabkan oleh plasmodium falciparum) dan malaria tertiana (plasmodium vivax)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar